Wednesday, April 6, 2011

Konstruksi Plot Drama

Konstruksi Plot
Ketika  kita  menonton  atau  melihat  atau  membaca  sebuah  lakon fiksi maka emosi kita akan terpengaruh dengan apa yang kita tonton, lihat, atau  baca  tersebut.

Emosi  ini  timbul  karena  terpengaruh  oleh  jalinan peristiwa-peristiwa  dan  jalannya  cerita  yang  ditulis  oleh  penulis.  Jalinan peristiwa dan jalannya cerita inilah yang dimaksud dengan plot.

Plot lakon banyak  sekali  ragamnya  tergantung  dari  penulis  lakon  mempermainkan emosi kita. Secara sederhana plot dapat dibagi menjadi dua yaitu simple plot (plot yang sederhana) dan multi plot (plot yang lebih dari satu)


Simple Plot
Simple  plot  atau  plot  lakon  yang  sederhana  adalah  lakon   yang memiliki satu alur cerita dan satu konflik yang bergerak dari awal sampai akhir. Simple plot ini terdiri dari plot linear   dan linear-circular.

a. Plot linear adalah alur  cerita  mulai  dari  awal  sampai  akhir  cerita  bergerak  lurus sedangkan linear-circular adalah alur cerita  mulai dari awal sampai akhir bergerak  lurus  secara  melingkar  sehingga  awal  dan  akhir  cerita  akan bertemu dalam satu titik.

Alur linear ini masih bisa dibagi-bagi lagi sesuai dengan  sifat  emosi  yang  terkandung  dari  plot  linear  ini,  terdiri  dari  alur menanjak atau rising plot, alur menurun atau falling plot,   alur maju atau progressive plot, alur mundur atau regressive plot, alur lurus atau straight plot, dan alur melingkar atau circular plot.

b. Alur  menanjak  atau  rising  plot  adalah  alur  dengan  emosi  lakon mulai dari tingkat emosi yang paling rendah menuju tingkat emosi lakon yang  paling  tinggi.  Alur  ini  adalah  alur  cerita  paling  umum  pada  alur lakon.

c. Alur  menurun  atau  falling  plot  adalah  alur  dengan  emosi  lakon mulai  dari  tingkat  emosi  yang  paling  tinggi  menuju  tingkat  emosi  lakon yang paling rendah. Alur ini merupakan kebalikan dari alur menanjak atau rising plot.

d. Alur maju atau progresive plot adalah alur cerita yang dimulai dari  pemaparan  peristiwa  lakon  sampai  menuju  inti  peristiwa  lakon. Jalinan  jalan  cerita  dalam  lakon  bergerak  mulai  dari  awal  sampai  akhir tanpa ada kilas balik.

c. Alur mundur atau regresive plot adalah alur cerita yang  dimulai  dari  inti  cerita  kemudian  dipaparkan  bagaimana  sampai terjadi  peristiwa  tersebut.  Alur  ini  merupakan  kebalikan  dari  progressive plot.  Contoh  lakon  dengan  alur  mundur  adalah  Opera  Primadona  karya Nano  Riantiarno  yang  dimainkan  oleh  Teater  Koma.  Alur  lurus  atau straight plot hampir sama dengan alur maju.


Multi Plot
Multi  plot  adalah  lakon  yang  memiliki  satu  alur  utama  dengan beberapa  sub  plot  yang  saling  bersambungan.  Multi  plot  ini  terdiri  dari dua  tipe  yaitu  alur  episode  atau  episodic  plot dan  alur  terpusat  atau concentric plot.

a. Episodik Plot adalah plot cerita yang terdiri  dari  bagian  perbagian  secara  mandiri,  di  mana  setiap  episode memiliki   alur   cerita   sendiri.   Setiap   episode   dalam   lakon   tersebut sebenarnya  tidak  ada  hubungan  sebab  akibat  dalam  rangkaian  cerita, tema, tokoh.

Tetapi  pada akhir cerita alur cerita yang terdiri dari episode- episode  ini  akan  bertemu. Contoh  lakon  dengan  alur  episode  atau episodic plot   adalah lakon Panembahan Reso karya W.S. Rendra, Raja Lear karya William Shakespeare dan lain-lain.

b. Concentric plot   adalah cerita lakon yang memiliki beberapa plot yang berdiri sendiri, dimana pada akhir cerita semua tokoh yang terlibat dalam  cerita  yang  terpisah  tadi  akhirnya  menyatu  guna  menyelesaikan cerita. Plot-plot yang ada dalam cerita tersebut memiliki permasalah yang harus diselesaikan.

1 comment: